Tuesday, January 8, 2013

Masjid Nizamiye Johannesburg – Afrika Selatan (bagian-1)

Masjid Nizamiye, Johannesburg, Afrika Selatan. menghadirkan pemandangan Istambul di Kota Johanesburg.

Sekilas melihat masjid satu ini orang akan berfikir bahwa ini adalah masjid tua peninggalan Emperium Turki-Usmani. Tapi masjid ini bukan masjid tua, tapi masjid baru dan tidak berdiri di Turki ataupun di bekas wilayah Emperium Turki-Usmani manapun. Masjid megah berukuran besar dalam gaya khas Turki ini berdiri kokoh di MidrandJohannesburg, ibukota Afrika Selatan. Bukan masjid tua tapi masjid yang benar benar baru, dan Afrika Selatan juga bukan bekas wilayah emperium Usmaniah-Turki.

Keberadaannya benar benar menghadirkan pemandangan yang tak biasa bagi kota Johanesburg. Wajar bila sejak menampakkan bentuknya selama proses pembangunan hingga selesai, masjid ini telah menjadi salah satu daya tarik tersendiri untuk dikunjungi oleh turis lokal maupun mancanegara. Masjid baru ini bernama Masjid Nizmiye atau komplek Nizamiye atau dalam bahasa Turki disebut Nizamiye Külliyesi, berkapasitas 6000 jemaah berdiri megah di atas lahan seluas 10 hektar, menjadikannya sebagai masjid terbesar di Johanesburg, Afrika Selatan dan wilayah Sub Sahara lainnya.

Masjid megah dan besar ini diibangun oleh Ali Katırcıoğlu, seorang pengusaha kaya dari Turki yang menjalankan bisnisnya di Afrika dan Amerika. Awalnya dia berencana membangun masjid ini di Amerika namun karena sulitnya mendapatkan lahan yang cocok, dia kemudian membangun masjid ini di Johanesburg atas saran dari Fethullah Gulen.

Lokasi dan Alamat Masjid Nizamiye

Nizamiya complex
Midrand, Johanesburg, South Africa
Old Pretoria Rd, Midrand 1685
Corner of K101 and Le Roux Avenue
Gauteng, South Africa
            Wesite : http://www.nizamiyekulliyesi.com/kulliye/


Peresmian Masjid Nizamiye

Komplek masjid ini mulai dikerjakan pada bulan Oktober tahun 2009 lalu, dikerjakan oleh sekitar 200 orang pekerja professional. Dan pada hari Kamis 4 Oktober 2012 Presiden Afrika Selatan, Jacob Zuma, secara resmi membuka masjid komplek Masjid Nizamiye untuk umum. Upacara peresmian ini turut dihadiri oleh para tokoh penting dan pejabat tinggi Afrika Selatan dan Turki. Dari pemerintah Afrika Selatan hadir Gubernur Propinsi Gauteng, Nomvula Mokonyane, Menteri Pengembangan Ekonomi, Ebrahim Patel dan wakil menteri Pengembangan Ekonomi, Prof. Hlengiwe Mkhize.

para petinggi pemerintahan Turki dan Afsel, hadir
dalam upacara peresmian masjid Nizamiye.
Sementara dari pemerintah Turki hadir diantaranya adalah Menteri Perkembangan Ekonomi Turki, Zafer Caglayan, yang bertemu dengan Presiden Zuma dan Menteri Patel untuk mendiskusikan kenjasama ekonomi Turki dan Afrika Selatan. Selain itu upacara peresmian tersebut turut dihadiri oleh begitu banyak tokoh nasional Afrika selatan dari berbagai kalangan politik, ekonomi, pelaku bisnis dan budaya termasuk para pejabat diplomatik.

Mengahdirkan Arsitektur Usmaniyah di Johanesburg

Pembangunan masjid ini merupakan buah pikiran dari seorang pengusaha Turki, Ali Katricioglu, beliau yang mendanani seluruh proyek pembangunan komplek masjid ini yang dibangun sejak tiga tahun lalu dan kini menjadi land mark baru dan unik bagi kota Johanesburg (JHB). Komplek Nizamiye terdiri dari bangunan masjid, sekolah Islam, dormitory (asrama), bazaar dan pusat perbelanjaan, segera menyusul kemudian akan berdiri disana rumah makan tradisional turki dan Bakery bersama dengan Klinik kesehatan bagi masyarakat sekitar.

Arsitektural Masjid Khas Turki dengan empat menara tinggi dan lancip ini memberikan pemandangan baru bagi langit kota Jonannesburg.
Pembangunan klinik di komplek masjid ini merupakan permintaan khusus dari (mantan) Presiden Afrika Selatan, Nelson Mandela saat beliau ditemui oleh Katricioglu jauh sebelum proses pembangunan dimulai. Sedangkan gedung sekolahnya sudah mulai dibuka sejak 16 Januari 2012 dengan daya tampung hingga 850 siswa. Sedangkan Isakh Turan ditunjuk sebagai kepala sekolahnya.

Nelson Mandela adalah pahlawan anti apartheid Afrika Selatan, beliau juga merupakan peraih pengharaggaan Nobel perdamaian dan juga merupakan Presiden Afrika Selatan pertama dari warga kulit hitam paska runtuhnya rezim rasis apartheid di negara paling selatan benua afrika itu. Beliau menyambut baik pembangunan komplek Masjid Nizamiye tersebut.*** Bersambung...

Aerial View Masjid Nizamiye, Johannesburg.

Referensi

Peta masjid di afsel ::: http://www.muslim.co.za/map
indians4africa.com  - overview-of-mosques-in-johannesburg

-------------------------------

Baca Juga


No comments:

Post a Comment

Dilarang berkomentar berbau SARA