Friday, April 29, 2016

Masjid Bibi Heybat Baku – Azerbaijan

Berlatar belakang pelabuhan di tepian laut at kaspia Masjid Bibi Hebat menyuguhkan pemandangan yang cukup menarik bagi wisatawan yang berkunjung ke sana.
Masjid Bibi Heybat adalah Masjid Megah di pinggiran kota Baku, Azerbaijan. Masjid dengan kisah teramat panjang. Masjid ini dibangun di tepian laut Kaspia di sekitar abad ke 13 untuk menghormati seorang muslimah yang diyakini muslim setempat sebagai masih keturunan Nabi Muhammad S.A.W. Awalnya hanya sebuah bangunan kecil dan kemudian dibangun sebuah masjid besar yang indah. Bibi Heybat yang menjadi nama masjid ini ternyata memang Berarti Bibi atau Tante Hebat. Sempat dihancurkan dimasa Uni Soviet kemudian dibangun lagi dengan bentuk yang serupa setelah Azerbaijan merdeka.

Dibangun Abad ke Tiga Belas

Masjid Bibi-Heybat didirikan pada abad 13 di pinggiran kota Baku – Ibukota Azerbaijan, dekat makam Ukeyma Khanum, yang diyakini oleh masyarakat setempat masih  merupakan keturunan Nabi  Muhammad SAW. Legenda masjid ini jauh mundur ke belakang ke Masa Khalifah Harun Ar-Rasyid yang kekuasaannya berpusat di kota Bagdad (Iraq). Kala itu terjadi perselisihan antara Khalifah dengan Ali Ibnu Musa yang diyakini sebagai imam ke delapan oleh para pengikut Syi’ah. Pertikaian yang berujung hijrahnya Ali Ibnu Musa beserta pengikutnya keluar dari Bagdad ke provinsi Khorasan (kini Iran) dan menetap di sebuah desa kecil disana. Setelah wafat beliau di dimakam di tempat tersebut sebagai martir oleh para pengikutnya. Dikemudian hari makam beliau menjadi salah satu tempat tujuan ziarah utama bagi para penganut Syi’ah. Kota Mashad kemudian berkembang pesat disekitar lokasi tersebut dan menjadi salah satu kota Utama bagi Kaum Syi’ah.


Putri dari Ali Ibnu Musa yang bernama Okuma Khanim pindah ke kota Baku – Azerbaijan dalam upaya untuk menghindari perhatian dari pihak penguasa, menetap tak jauh dari pantai Laut Kaspia di kota Baku dan menjalani hidup sebagai wanita sholehah sesuai dengan keyakinan yang di anutnya. Beliau wafat dan dimakam disana, masyarakat setempat kemudian mendirikan bangunan kecil di atas pusaranya. Beberapa tahun berlalu, kabar tersebar kemana mana tentang makam seorang muslimah keturunan Nabi di kota Baku dan kemudian tempat tersebut-pun begitu dihormati.

Para Syeikh kemudian mulai menetap di sekitar lokasi makam dan tempat itu kemudian diberi nama Sheikhovo lalu menjadi Shikhovo. Disebutkan bahwa muslim dari berbagai daerah termasuk luar negara mulai datang berziarah makam Okuma Khanim. Kemudian sebuah bangunan masjid kecil dibangun dengan satu ruangan dengan satu tulisan kecil “dibangun oleh Mahmud ibnu Sa’ad." Plakat lainnya mengindikasikan bahwa bangunan masjid tersebut dibangun antara tahun 663H dan 665H atau bertepatan dengan tahun 1264-1266M. Mahmud ibnu Sa’ad  (adalah seorang arsitek, beliau juga yang merancang Benteng Kuno Nardaran, tak jauh dari kota Baku serta Masjid Mullah Ahmad di bagian kota tua Baku.

Komplek pemakaman di belakang masjid (dari arah jalan raya) 
Pada tahun 1911, Pelindung kota Baku bernama Alasgar Agha Dadashov dengan arsitek Haji Najaf Kemudian membangun masjid baru yang megah di lokasi tersebut termasuk merekonstruksi bangunan makam. Bangunan masjid yang lama berbentuk kubus. Di dekat masjid ini terdapat komplek pemakaman muslim, dan salah satunya dikenal dengan nama Haji Syeikh Sharif, yang datang ke kota Baku untuk menyebarkan faham sufisme dan menghabiskan hidupnya di masjid ini.

Di tahun 1840 masjid ini dikunjungi oleh seorang petualang dan penulis dari Prancis bernama Alexander Dumas dan menceritakan masjid ini didalam bukunya yang berjudul "The World" dan mendeskripsikan masjid ini dalam buku nya sebagai “tempat peribadatan bagi para wanita mandul, mereka datang dengan berjalan kaki, berziarah dan dalam setahun mereka pun kemudian mampu memiliki keturunan”. Alexander Dumas bukan satu satunya yang menulis tentang masjid ini dalam buku perjalanan nya, diantaranya juga ada Abbasgulu Bakikhanov, Ilya Berezin, Johannes Albrecht Bernhard Dorn, Nicholas Khanykov dan Yevgeni Pakhomov.

Asal Muasal Nama Bibi Heybat

Nama Bibi Heybat berasal dari Bahasa Azerbaijan yang maknanya nyaris sama persis dengan Bahasa Indonesia. Bibi yang dimaksud dalam nama ini memang berarti Tante. Sedangkan Heybat yang dimaksud adalah nama pembantu dari Okuma Khanim. Kala itu di kalangan masyarakat setempat sangat tabu untuk memanggil seorang wanita dengan menyebut nama depannya. itu sebabnya kemudian masyarakat disana menyebut masjid ini dengan sebutan Masjid Bibi Heybat alias Masjidnya Si Bibi atau Tante Hebat.

Selain membangun ulang, pemerintah Azerbaijan juga mempercantik dan menambahkan fasilitas baru di area masjid ini salah satunya adalah pelataran luas lengkap dengan pancurannya.
Dimasa Uni Soviet

Masjid Bibi Heybat pernah mengalami kerusakan parah pada saat Azerbaijan berada di bawah kekuasaan Uni Soviet. Uni Soviet masuk ke Azerbaijan tahun 1920, Bolsheviks mulai melancarkan gerakan anti keagamaan. Masjid Bibi-Heybat menjadi target pertama serta Katedral Ortodoks Rusia Alexander Nevsky dan Gereja Katholik Roma Immaculate Conception menjadi sasaran penghancuran berikutnya menggunakan bahan peledak. Beberapa tempat ibadah lainnya yang tidak dihancurkan di alih fungsi menjadi gudang, museum, bengkel ataupun menjadi fasilitas militer.

Ironisnya, setelah penghancuran masjid tahun 1934, di tahun yang sama di Moskow, pemerintah Uni Sovyet memutuskan untuk melakukan konservasi terhadap bangunan bangunan bersejarah sebagai monumen arsitektur yang mengandung nilai sejarah penting.  Menyusul putusan itu, ketua Azkomstarisa Salamov dihukum 20 tahun di pengasingan di Siberia, karena telah menghancurkan masjid masjid bersejarah.

Rekonstruksi Masjid Bibi Heybat

Tahun 1994, setelah Azerbaijan merdeka, Presiden Azerbaijan, Heydar Aliyev memerintahkan pembangunan kembali masjid baru Bibi-Heybat  persis di tempat masjid asli yang sudah hancur. Denah dan ukuran kompleks masjid yang dipugar tahun 1980, didasarkan pada foto-foto yang diambil sesaat sebelum  masjid diledakkan, termasuk catatan dari sejumlah penjelajah yang menggambarkan  kondisi masjid hingga pertengahan tahun 1920an juga turut memberikan kontribusi teramat penting dalam restorasi Masjid Bibi-Heybat adalah artikel singkat yang ditulis oleh Sadig tahun 1925.

Keindahan Masjid Bibi Heybat di malam hari
Rekonstruksi masjid dan komplek disekitarnya selesai dan diresmikan pada tanggal 11 Juli 1997 dalam sebuah acara resmi yang dihadiri presiden Azerbaijan, Ilham Aliyev. 63 Tahun setelah dihancurkan masjid penuh legenda itu ahirnya berdiri kembali. Di tahun 2005 bangunan masjid ini diperluas dengan menambahkan ruangan baru dalam ukuran besar dan selesai di tahun 2008, untuk memastikan kenyamanan Jema’ah.

Objek Wisata

Masjid berukuran besar ini menjadi salah satu daya Tarik wisata Azerbaijan terutama di Kota Baku. beberapa rumah makan khas kuliner setempat berdiri tidak jauh dari masjidi ini yang memang letaknnya tidak terlalu jauh dari bibir panta. Bangunan Masjid Bibi Heybat ini serta beberapa bangunan masjid lainnya di Azerbaijan memang lebih terlihat indah di senja dan malam hari dengan taburan cahaya lampu yang menyinarinya. sementara disiang hari yang tampak kemegahan bangunan dengan warna yang senada.

Aritektural Masjid Bibi Heybat

Interior masjid ini di dekorasi dengan keramik bewarna biru. sebuah lampu Kristal besar mengantung di ruang utama. Manakala angina kencang kota baku berhembus masuk ke dalam masjid, Kristal pada lampu gantung masjid ini mengeluarkan bunyi gemerincing. Bangunan masjid ini dilengkapi dengan Menara setinggi 20 meter sebagai tempat muazin menyuarakan azan. ada 40 anak tangga dari batu yang menghubungkan masjid ini dengan pelabuhan kecil terdekat di pantai laut Kaspia sebagai tempat pengunjung menambatkan perahu atau kapal mereka. Legenda menyebutkan bahwa dinding tebal masjid Bibi Heybat ini teramat sulit untuk dihancurkan dengan cara manual termasuk bangunan menaranya, itu sebabnya kemudian diledakkan dengan dinamit oleh rezim komunis sPage 3 of 4aat itu.

dari arah yang lain
Di tahun 1903 seorang seniman membuat lukisan masjid ini. Orang Inggris pernah berupaya membujuk seniman tersebut untuk menjual lukisan itu padanya. namun kemudian kabar itu terdengar oleh seorang pengusaha minyak kaya raya bernama Taghiyev menemukannya dan membawa kembali lukisan tersebut hingga tidak keluar dari Azerbaijan. Semasa revosulis Bolshevik (1920) saat seluruh kekayaan Taghiyev's disita penguasa komunis, lukisan tersebut lenyap tanpa jejak. 40 tahun kemudian atau di tahun 1964 setelah Stalin Wafat, seseorang yang tidak disebutkan namanya menyumbangkan lukisan dimaksud ke Musium Seni Azerbaijan dan masih tersimpan disana hingga kini.

Setelah di restorasi masjid ini menjadi lebih besar dan lebih megah namun tetap dengan bentuk arsitetur awal. Proses rekonstruksi melibatkan arsitek terkenal Sanan Sultanov yang merancang masjid ini dengan gaya Arsitektur Shirvan, dengan mempertahankan pola tradisional bangunan aslinya. Bangunannya dilengkapi dengan tiga kubah dan dua Menara mengapit bangunan utama. bagian dalam kubah dihias dengan kaligrafi Al-Quran dengan paduan warna hijau dan biru kehijauan.

Legenda Masjid Bibi Heybat

Legenda masyarakat setempat menyebutkan bahwa dua malam setelah masjid tersebut dihancurkan. masyarakat disana tidak bisa tidur akibat menahan rasa marah karena tempat ibadah mereka sudah dihancurkan. saat fajar tiba terdengar suara teriakan keras diiringi suara benda jatuh yang begitu keras dari arah reruntuhan masjid. Masyarakat yang kaget berlarian ke arah reruntuhan masjid tersebut dan mendapati pasukan merah yang ditugaskan menjaga tempat itu berdiri dengan mata  terbelalak dalam ketakutan teramat sangat, mereka menunjuk ke arah laut Kaspia sambil menyeracau dengan suara keras.

Orang orang yang berkumpul disana melihat seorang wanita berkerudung putih sedang berjalan turun ke laut lalu menghilang ke dalam rona merah matahari yang sedang terbut dan kilauan cahayanya di permukaan air laut. Seorang pria tua diantara mereka kemudian bergumam “Dia pasti akan kembali lagi, kembali dalam waktu yang lebih baik”. Sementara anggota tentara merah yang menjaga disana mengaku terbangun dari tidur mereka oleh suara seperti benturan banturan batu yang teramat keras kemudian melihat sesosok wanita berpakaian putih tiba tiba muncul begitu saja dari puing puing reruntuhan dan saat melintasi mereka tercium aroma mawar yang semerbak.

legenda lainnya menyebutkan bahwa tentara merah yang terlibat dalam penghancuran Masjid Bibi Heybat semuanya mati dalam keadaan menggenaskan. Ada yang mati karena tenggelam, tertimpa batu besar bahkan ada yang mati kesetrum. yang namanya legenda tetaplah legenda dan teramat sulit untuk dipisahkan dengan fakta. namun yang benar benar terjadi adalah 63 tahun setelah dihancurkan masjid itu memang berdiri kembali alias dibangun ulang dalam bentuk yang lebih baik di masa yang lebih baik seperti yang di ucapkan sosok wanita berpakaian putih sebagaimana disebutkan dalam legenda tadi. Dan Nyatanya bahwa masjid ini memang telah menjadi salah satu ikon yang memiliki kesan teramat mendalam bagi warga setempat.***

[Dari berbagai sumber]

---------- ooo000ooo ----------

Baca Juga



No comments:

Post a Comment

Dilarang berkomentar berbau SARA