Monday, November 5, 2012

Campa Negara Islam Pertama di Asia Tenggara


Lokasi Kesultanan Campa
Kerajaan Champa atau biasa ditulis Campa meninggalkan begitu banyak jejak sejarah di Indonesia, meskipun kerajaan ini berpusat di wilayah yang kini menjadi Vietnam, namun dari sisi tinjauan sejarah, Campa merupakan kerajaan pertama yang pernah muncul di Asia Tenggara, Campa juga merupakan kerajaan Islam pertama di kawasan ini. interaksi negeri Campa dengan Nusantara sudah terjadi sejak berdirinya kerajaan pertama di Indonesia yakni kerajaan Kutai di Kalimantan Timur hingga ke Sunan Gunung Jati di Cirebon yang merupakan wali terahir dari jajaran wali Sembilan di tanah jawa.

Perjalanan sejarah kerajaan Campa memang cukup panjang, kerajaan ini telah berdiri di abad ke 2 masehi dan baru mengalami keruntuhan secara total di awal abad ke 19[1]. Kerajaan Campa pertama kali berdiri tahun 197 Masehi didahului dengan berdirinya kerajan Lin-yi atau Lâm Ấp (dalam bahasa Vietnam) sebagai sebuah kerajaan Hindu dengan pengaruh yang sangat besar dari India meski sangat kental dengan kepercayaan setempat.

Berbagai sumber sejarah menjelaskan bahwa keislaman etnis Champa ini dapat dirunut silsilahnya hingga ke ayah mertua dari Nabi Muhammad SAW, yaitu Jahsy bin Ri’ab, ayah dari Zainab binti Jahsy R.A[2]. Muslim Champa yakin garis keturunan mereka terhubung hingga ayah mertua Rasulullah SAW, Jahsy bin Ri’ab. Hal tersebut dikaitkan dengan arus kedatangan para sahabat di Indo-Cina pada 617-618 dari Abyssinia melalui jalur laut[3].Ada pula sumber yang mengatakan jika masuknya Islam ke wilayah Champa karena dibawa oleh utusan Khalifah Usman bin Affan pada tahun 650 M[4].

Kejayaan Kerajaan Campa turut mewarnai sejarah negeri ini termasuk jasanya terhadap pengenalan dan penyebaran Islam di wilayah Nusantara. “Pernikahan politik antara putri putri bangsawan keraton kerajaan Campa dengan raja raja Jawa telah terjadi sejak era Singosari, Majapahit Hingga ke keraton Cirebon.

Peninggalan sejarah terbesar dari kerajaan Campa di Indonesia dapat dirunut  sejak awal berdirinya kerajaan Kutai di Kalimantan Timur. Kerajaan Kutai bernama lengkap Kutai Martadipura merupakan kerajaan pertama di Nusantara, berdiri di abad ke 4 masehi sebagai kerajaan Hindu  di Muara Kaman, tepian sungai Mahakam, provinsi Kalimantan Timur. Didirikan oleh Mulawarman, anak dari Aswawarman, cucu dari Kudungga. Kudungga adalah seorang pembesar dari Kerajaan Campa pada era Hindu[5].

Campa telah menjalin hubungan dengan Sriwijya di abad ke 7 ketika kota kota pelabuhan Campa mulai menjadi pusat perdagangan dunia. Dalam sejarahnya Sriwijya memang berkali kali melancarkan serangkaian serbuan ke berbagai daerah pantai Indocina sampai ahirnya kota Indrapura di tepian Sungai Mekong (kini Kamboja) menjadi wilayah Sriwijaya yang berpusat di Palembang di abad ke 8 dan bertahan menjadi wilayah Sriwijaya, sampai kemudian berdirinya kerajaan Khmer dibawah raja Jayavarman II[6].

Campa muncul dalam sejarah Singosari di abad ke 13 Masehi. Ketika raja Kertanegara berkuasa di Singosari, tahun 1275M beliau menggagas ekspedisi militer ke tanah melayu dalam upaya penaklukan Sriwijaya dan menjalin persekutuan dengan Campa. Ekspedisi militer yang terkenal dengan nama “Ekspedisi Pamalayu” tersebut selain berhasil menghancurkan Sriwijaya, melakukan ekspansi wilayah dengan menguasai Sumatera, Bakulapura (Kalimantan Barat), Sunda (Jawa Barat), Madura, Bali, dan Gurun (Maluku), Kertanegara juga berhasil memperluas pengaruhnya di Campa melalui perkawinan adik perempuannya dengan raja Campa[7].

Masih di abad ke 13, dalam catatan sejarah Aceh disebutkan bahwa sebagian besar penduduk dan raja kerajaan Melayu Islam Campa di Vietnam migrasi ke Aceh karena diserang oleh kerajaan China. Raja dan rakyat Campa diterima dengan baik di Kerajaan Pasai yang kemudian diperkenankan mendirikan Kerajaan Jeumpa yang beribukota di Blang  Seupeung, Kecamatan Jeumpa, Bireun, NAD. Hingga kini bekas bekas kerajaan Jeumpa masih dapat dijumpai di daerah tersebut.  Tahun 2011 lalu Sejararawan Aceh, M. Adli Abdullah bersama Stasiun TV Al-Hijrah dari Malaysia menelurusuri Jejak Keraan Campa di tanah Aceh untuk kemudian di di dokumentasikan dalam rangkaian film dokumenter[8].

Berdasarkan studi linguistik di sekitar Aceh ditemukan bahwa budaya Campa memiliki pengaruh yang sangat kuat dengan budaya setempat begitupun sebaliknya. Ditemukan indikasi penggunaan bahasa Campa Aceh sebagai bahasa utama di sepanjang pantai Aceh Besar, Pidie, Bireun, Aceh Utara, Kota Lhokseumawe, Aceh Timur, Aceh Barat, Aceh Barat Daya, dan Aceh Jaya[9] [10].

Di abad ke 15 ketika majapahit dibawah kekuasaan Prabu Brawijaya V atau Bhre Kertabhumi, beliau menikah dengan seorang putri muslimah dari kerajaan Campa dan menjadikannya sebagai permaisuri, Putri Darawati namanya. Prabu Brawijaya V adalah penguasa terahir kerajaan Majapahit, seiring dengan berdirinya kerajaan Islam Demak Bintoro oleh Raden Fatah yang tak lain adalah putra Prabu Brawijaya V sendiri dari istrinya yang berasal dari China[11]. Makam Putri Dawawati atau lebih dikenal dengan nama Putri Campa berada di situs kerajaan Majapahit di Trowulan, Propinsi Jawa Timur.[12] [13]

Merujuk kepada timeline sejarah di situs Belanda, arcengel’s hompage, Prabu Brawijaya V adalah Kertawijaya, saudara dari Suhita, naik tahta sebagai Raja Majapahit pada tahun 1447 dan kemudian masuk Islam atas pemintaan Istrinya Putri Darawati, seorang putri dari Kesultanan Campa (kini Vetnam)[14].

Tahun 1680-1682 Sultan Campa mengutus duta besarnya ke Batavia sebagai perwakilan nya di tanah Jawa yang kala itu dikuasai oleh Belanda (Dutch East India Company) serta mengontrol perdagangannya dengan Malaka. Namun di tahun 1697 kerajaan Dang Trong di Vietnam bagian selatan berhasil menguasai pelabuhan Champa terahir dan sekitar lima ribuan muslim Campa mengungsi ke Kerajaan Budha Kamboja termasuk para keluarga kerajaan Campa. Hingga hari ini keturuanan mereka masih menggunakan aksara Campa dan sebagian dari mereka masih menjalankan Peribatan Islam dengan pengaruh hindu yang sangat kental.[15]

Gelombang imigrasi muslim Campa ke Kamboja terjadi lagi tahun 1790. Tahun 1813 muslim Campa di Kamboja mendirikan Masjid yang begitu terkenal di Kamboja, yakni Masjid Noor Al-Ihsan di daerah Chrang Chamres, tujuh Kilometer sebelah utara Kota Phnom Pen. Masjid ini lebih dikenal dengan nama masjid KM-7. Tahun 1832 kekuatan kaisar Vietnam ahirnya mencaplok sisa sisa wilayah Campa. Sampai kemudian antara tahun 1858 dan 1867 pasukan penjajahan Prancis di Indocina menguasai bagian selatan Vietnam dan menjadikan Kamboja sebagai wilayah Protektorat Kolonial di tahun 1863.[16]

Prahara politik yang menghantam Kamboja di tahun 1975-1979, pasukan Khmer Merah dibawah pimpinan Pol Pot sang jagal Indocina melakukan pembantaian luar biasa terhadap penduduknya sendiri termasuk muslim Campa di Kamboja, mengakibatkan kengerian yang tak pernah tebayangkan dalam sejarah Indocina. Selama empa tahun berkuasa Khmer Merah telah membunuh dua juta penduduk Kamboja termasuk di dalamnya sekitar 500 ribu muslim.

Untuk kedua kalinya Muslim Campa yang tak tahan lagi terhadap penindasan harus mengungsi ke berbagai negara tetangganya. Sebagian dari mereka mengungsi ke Laos dan menetap disana, namun lagi lagi kemudian harus mengungsi manakala rezim komunis Pathet Lao mengobarkan pemberontakan terhadap raja Laos.

Kisah panjang kerajaan Campa yang bermula sebagai sebuah kerajaan Hindu, Budha sampai ahirnya menjadi sebuah kerajaan Islam terbesar dalam sejarah Indocina kini tenggelam dalam garis garis batas wilayah negara negara Indocina merdeka, termasuk di dalamnya Vietnam, Kamboja dan Laos. Muslim Campa pun terdiaspora ke berbagai negara. Namun sejarah kebesaran mereka tak kan pernah sirna termakan zaman.***

Referensi


[1] en.wikipedia – champa
[3] emasloemiyono.wordpress.com – islam masuk kamboja
[5] id.wikipedia.org kerajaan kutai
[6] en.wikipedia.org  - sriwijaya
[7] teknikbermain.blogspot.com - sejarah-kerajaan-singasari-terbentuknya  
[9] en.wikipedia – champa
[10] en.wikipedia – champa
[11] Id.wikipedia – bhre kertabhumi
[12] en.wikipedia – champa
[13] mojokertopalace.wordpress.com - history-place-in-mojokerto

3 comments:

  1. Terima kasih penjelasannya tentang kerajaan Islam di Jawa yang cukup lengkap ini...

    ReplyDelete
  2. bukan nya campa itu di aceh.jeumpa/ campa

    ReplyDelete
    Replies
    1. bukankah sudah dijelaskan di salah satu alenianya :

      "Masih di abad ke 13, dalam catatan sejarah Aceh disebutkan bahwa sebagian besar penduduk dan raja kerajaan Melayu Islam Campa di Vietnam migrasi ke Aceh karena diserang oleh kerajaan China. Raja dan rakyat Campa diterima dengan baik di Kerajaan Pasai yang kemudian diperkenankan mendirikan Kerajaan Jeumpa yang beribukota di Blang  Seupeung, Kecamatan Jeumpa, Bireun, NAD. Hingga kini bekas bekas kerajaan Jeumpa masih dapat dijumpai di daerah tersebut.  Tahun 2011 lalu Sejararawan Aceh, M. Adli Abdullah bersama Stasiun TV Al-Hijrah dari Malaysia menelurusuri Jejak Keraan Campa di tanah Aceh untuk kemudian di di dokumentasikan dalam rangkaian film dokumenter".....

      Delete

Dilarang berkomentar berbau SARA