Saturday, November 19, 2016

Masjid Sultan Muhammad Salahuddin Bima

Masjid Sultan Muhammad Salahuddin merupakan Masjid Kesultanan Bima. 

Masjid Kesultanan Bima

Masjid Sultan Muhammad Salahadddin dikenal sebagai Masjid Kesultanan Bima, dibangun pertama kali pada tahun 1770 M oleh Sultan Abdul Kadim Zilullah Fil Alam, sultan Bima ke-8, Wajir Ismail, di masa ke-emasan Kesultanan Bimal. Nama masjid ini dinisbatkan kepada Sultan Muhammad Salahudin (1920-1943), Sultan Bima terahir yang berkuasa penuh sebagai Sultan di Kesultanan Bima sebelum wilayah Kesultanan disatukan ke dalam wilayah Negara Kesatuan Republik Indonesia.

Pada masanya masjid ini merupakan pusat pendidikan dan penyebaran Islam di Kesultanan Bima dan sekitarnya dan menjadi saksi bisu pasang surut perkembangan dan kemajuan Islam di Bima. Selain itu, masjid ini bisa diajdikan ikon wisata andalan di Bima. Seperti halnya tatanan pemerintahan kesultanan di Nusantara, masjid Kesultanan Bima ini juga menjadi elemen penting yang menjadi kesatuan dari pemerintahan Kesultanan Bima baik dari tata letak bangunan maupun dalam nafas pemerintahan Kesultanan.

Masjid Sultan Muhammad Salahuddin Bima
Jl. Sukarno Hatta, Kampung Sigi, Kelurahan Paruga
Kecamatan Rasanae Barat, Kota Bima
Provinsi Nusa Tenggara Barat



Lokasi masjid ini berada Kampung Sigi atau Kampung Masjid, tepatnya berada disebelah tenggara Museum Asi Mbojo, disebelah selatan alun alun Serasuba. Konsepsi tata letak bangunan kesultanan Bima tidak jauh berbeda dengan kebanyakan tata letak bangunan kesultanan di tanah Jawa dengan memasukkan masjid sebagai salah satu elemen utamanya. Terdiri dari bangunan Istana kesultanan Bima, Masjid kesultanan dan alun-alun Serasuba.

Masing-masing unsur membentuk satu kesatuan yang utuh antara pemerintahan (istana), religi (masjid), dan masyarakat (alun-alun). Alun-alun Serasuba berasal dari kata sera dan suba. Sera berarti tanah lapang, dan suba secara harfiahnya bermakna tombak, yang dikonotasikan dengan perintah atau titah. Jadi, alun-alun Serasuba dulu didirikan sebagai tempat bagi Sultan Bima untuk menyampaikan titah (perintah) kepada rakyatnya.

Dibangun dengan atap tumpang bersusun ditambah dengan empat menara di setiap penjurunya

Di komplek Masjid Sultan Salahudin ini terdapat makam para petinggi kesultanan dan keluarganya yang berada di sebelah barat bangunan masjid, termasuk makam Sultan Abdul Kadim Zilullah Fil Alam, yang pertama kali membangun masjid tersebut. Setelah sekian lama tenggelam dari panggung sejarah, Kesultanan Bima dibangkitkan kembali pada tanggal 4 Juli 2013, dengan penobatan Sultan Bima ke 16, Sultan Jena Teke H. Ferry Zulkarnain. Meskipun kini legitimasi Sultan tidak lagi berkuasa di ranah politik seperti pada lalu namun lebih kepada sosok pengayom adat, tadisi, budaya dan agama Islam di wilayah kesultanan Bima.

Sejarah Masjid Sultan Muhammad Salahuddin

Masjid Sultan Muhammad Salahadddin dikenal sebagai Masjid Kesultanan Bima, dibangun pertama kali pada tahun 1770 M oleh Sultan Abdul Kadim Zilullah Fil Alam, sultan ke-VIII. Pembangunan disempurnakan oleh putranya, Sultan Abdul Hamid, yang mengubah bentuk atap rumah ibadah itu menjadi atap bersusun tiga, mirip dengan Masjid Masjid Tradisional di Pulau Jawa. Namun, di masa perang dunia kedua masjid Kesultanan Bima tersebut hancur lebur dibom oleh pasukan Sekutu pada tahun 1943, saat Bima diduduki Jepang. Hanya tersisa mimbar masjid yang selamat dari kehancuran itu.

foto tua masjid Sultan Muhammad Salahuddin

Pada tahun 1990, Hajah Siti Maryam yang merupakan putri dari mendiang Sultan Muhammad Sallahuddin (Sultan Bima ke 15) memugar Masjid Kesultanan Bima dan membangunnya kembali seperti aslinya sebagai upaya konservasi terhadap bangunan masjid bersejarah tersebut dan kemudian dinamai Masjid Sultan Muhammad Salahuddin, Sultan Bima terahir yang berkuasa penuh di Kesultanan Bima sebelum kemudian bergabung dengan NKRI.

Sultan Muhammad Salahuddin adalah Putera dari Sultan Ibrahim, dilahirkan pada pukul 12:00 tanggal 15 Zulhijah 1306 Hijriah bertepatan dengan tahun 1888 Miladiyah. Beliau dinobatkan sebagai Sultan Bima XV pada tahun 1917. Meninggal di Jakarta pada pukul 22:00 hari Kamis 7 Syawal 1370 Hijriah bertepatan dengan tanggal 11 Juni 1951, di usia 64 tahun dan diberi gelar secara anumerta "Ma Kakidi Agama", karena menjunjung tinggi agama serta memiliki pengetahuan agama Islam yang luad dan mumpuni.

Sejarah Islam di Bima

Di dalam masjid Sultan Muhammad Salahuddin Bima

Buya Hamka, ulama legendaris Indonesia, pernah menyatakan Bima sebagai salah satu pusat syiar Islam di Indonesia. Menurut catatan sejarah, tahun 1540 M merupakan tonggak awal kedatangan Islam di tanah Bima. Proses islamisasi itu berlangsung dalam tiga tahap yaitu periode kedatangan Islam tahun 1540 – 1621, periode pertumbuhan islam tahun 1621-1640 M, dan periode kejayaan islam pada tahun 1640 – 1950 M. pada tahap awal sebelum Islam menjadi agama resmi kerajaan, ajaran Islam sudah masuk di wilayah-wilayah pesisir Bima.

Pada abad ke-16 M, Bima sudah menjadi salah satu pusat perdagangan yang ramai di wilayah bagian timur Nusantara. Menurut Tome Pires yang berkunjung ke Bima pada tahun 1513 M, pada masa itu pelabuhan Bima ramai dikunjungi oleh para  pedagang Nusantara dan para pedagang Bima berlayar menjual barang dagangannya ke Ternate, Banda dan Malaka serta singgah di setiap pelabuhan di Nusantara. “Pada saat inilah kemungkinan para pedagang Demak datang ke Bima selain berdagang juga untuk menyiarkan agama Islam” kata sejarawan dan Indonesianis Prancis Henry Chambert-Loir dalam bukunya, Bima dalam Sastra dan Sejarah.

Masjid Sultan Bima di malam hari.

Persinggungan Bima dengan Jawa dan saudagar saudagar Islam melalui jalur laut terjadi karena Bima berada di jalur pelayaran perdagangan Nusantara. Dari situ, pedagang dan mubaligh dari Jawa dan wilayah muslim lainnya datang ke Bima menyebarkan Islam. Ataupun sebaliknya orang-orang Bima pergi berdagang ke Jawa dan wilayah muslim lainnya lalu pulang dengan membawa ajaran Islam.

Seperti tertulis dalam salah satu bo atau kitab catatan kerajaan, pada tahun 1640 Ruma Ta Ma Bata Wadu, Raja Bima ke-27, menikah dengan perempuan bernama Daeng Sikontu, adik ipar dari Sultan Alauddin, raja Makassar Alauddin. Karena perkawinan itu, Sang Raja memeluk agama Islam. Ia pun mengganti gelar dan nama menjadi Sultan Abdul Kahir. Ialah sultan Bima pertama yang beragama Islam. Dengan demikian, Bima telah menjadi sebuah kesultanan di abad ke 17 miladiiyah dengan perubahan status kerajaan menjadi sebuah kesultanan.***

Referensi

kekunaan.blogspot.co.id - masjid-sultan-muhammad-salahuddin
diasporaiqbal.blogspot.co.id - menengok-masjid-kesultanan-bima
alanmalingi.wordpress.com - menyusuri-jejak-islam-di-tanah-bima

No comments:

Post a Comment

Dilarang berkomentar berbau SARA